Category Archives: Uncategorized

Liverpool memandang bek Southampton Bella-Kotchap sebagai calon pengganti van Dijk

Liverpool sedang mengincar bek Southampton Armel Bella-Kotchap, menurut laporan.

Pemain berusia 20 tahun itu mendapat panggilan pertamanya ke skuad senior Jerman setelah awal yang mengesankan di Southampton, setelah pindah dari Vfl Bochum musim panas ini.

Penampilan Bella-Kotchap menarik perhatian sejumlah klub besar, termasuk Liverpool.

Jurgen Klopp adalah ‘pengagum’ bek fisik dan melihatnya sebagai pengganti jangka panjang untuk Virgil van Dijk, menurut laporan di Spanyol, melalui Sport Witness.

Performa buruk Joe Gomez dan cederanya Ibrahima Konate telah membuka pintu bagi Klopp untuk merekrut bek tengah baru.

Namun, diyakini The Reds hanya memantau perkembangan Bella-Kotchap dan tidak mempersiapkan tawaran untuk tanda tangannya.

Brighton mengumumkan Roberto De Zerbi sebagai pelatih kepala baru dengan kontrak empat tahun

Roberto De Zerbi telah ditunjuk sebagai pelatih kepala baru Brighton.

Pria Italia berusia 43 tahun itu baru-baru ini bertugas di Shakhtar Donetsk tetapi meninggalkan klub pada Juli karena perang yang sedang berlangsung di Ukraina.

Dia telah menandatangani kontrak empat tahun dengan Seagulls, tunduk pada izin kerja, dan diumumkan pada Minggu malam sebagai penerus Graham Potter, yang berangkat ke Chelsea awal bulan ini.

De Zerbi mendapat sambutan hangat untuk gaya sepak bolanya selama tiga tahun di Sassuolo, membawa mereka ke dua tempat kedelapan di Serie A, dan dia memenangkan Piala Super Ukraina tahun lalu bersama Shakhtar.

Pemilik Brighton Tony Bloom mengatakan: “Saya benar-benar senang. Tim Roberto memainkan merek sepakbola yang menarik dan berani, dan saya yakin gaya dan pendekatan taktisnya akan sesuai dengan skuad kami yang ada dengan luar biasa.”

De Zerbi bertemu dengan Bloom, kepala eksekutif Paul Barber dan direktur teknis David Weir di London awal pekan ini dan terbang ke Sussex pada Jumat malam sebelum menonton pertandingan persahabatan tertutup di Stadion Amex pada Sabtu sore.

Sebagai tanda penghormatan kepada Ratu, De Zerbi tidak akan diperkenalkan secara resmi ke media hingga Selasa sore.

Weir berkata: “Roberto telah menunjukkan kemampuannya yang tidak diragukan dengan pekerjaannya di Italia dan Ukraina, dan apa yang dia capai di Sassuolo tentu saja menonjol.

“Dalam masa singkatnya bersama Shakhtar, dia menikmati kesuksesan lebih lanjut, memimpin klub meraih kesuksesan piala dan memuncaki liga Ukraina sebelum perang menghentikan waktunya di sana secara tiba-tiba.

“Kami senang menyambut Roberto dan kami berharap dapat memperkenalkannya ke skuat kami serta memberikan semua dukungan yang dia butuhkan untuk memperkenalkan filosofi kepelatihannya dan membantu para pemain melanjutkan awal cemerlang mereka musim ini.”

De Zerbi akan membawa staf pelatihnya bersamanya setelah Brighton mengungkapkan kontrak telah disepakati meskipun mereka semua akan memerlukan izin kerja, yang diharapkan klub akan diberikan menjelang pertandingan berikutnya melawan Liverpool pada 1 Oktober.

Barber, yang juga wakil ketua, mengatakan: “Kami melihat sejumlah kandidat yang sangat baik tetapi Roberto adalah pilihan nomor satu kami sejak awal dan satu-satunya orang yang kami ajak bicara.

“Bukan rahasia bahwa ketua kami terus memantau pelatih potensial, baik di sini di liga domestik kami, di seluruh Eropa dan di seluruh dunia sebagai bagian dari pekerjaan perencanaan suksesi kami.

“Kami merasa Roberto adalah budaya dan teknis yang ideal untuk Brighton & Hove Albion, dan orang yang tepat untuk melanjutkan kemajuan klub dan bekerja dengan kelompok pemain yang luar biasa ini.”

Tekanan meningkat, kata bos Huddersfield Danny Schofield

Pelatih kepala Danny Schofield mengakui dia merasakan tekanan setelah kekalahan terbaru Huddersfield di Kejuaraan Taruhan Langit, kekalahan kandang 2-1 di tangan Wigan.

The Terriers menderita kekalahan keenam mereka dalam delapan pertandingan liga untuk tetap berada di urutan kedua terbawah klasemen, di depan hanya Coventry, yang bermain tiga pertandingan lebih sedikit.

Wigan memimpin saat turun minum berkat penalti Will Keane – setelah Callum Lang dilanggar di dalam kotak oleh Luke Mbete – dengan sundulan Jack Whatmough juga membentur tiang dan Lang mengecoh Lee Nicholls tetapi gagal menyelesaikan penyelesaian.

Huddersfield kemudian bangkit dan, setelah Curtis Tilt membersihkan garis dari Danny Ward, Tom Lees menyamakan kedudukan dengan 15 menit tersisa.

Dalam beberapa detik setelah restart, tembakan Jordan Rhodes membentur mistar saat Huddersfield menikmati mantra terbaik mereka.

Tapi, dengan delapan menit tersisa, Lang melepaskan tembakan rendah melewati Nicholls, untuk meningkatkan tekanan pada Schofield.

“Ya, saya tahu pekerjaan ini datang dengan banyak tekanan,” kata bos Kota.

“Ketika Anda tidak memenangkan pertandingan, ketika Anda kalah, tekanan meningkat, dan saya bertanggung jawab penuh untuk itu.”

Ketika ditanya apakah dia merasa pekerjaannya berisiko, Schofield menambahkan: “Saya tidak bisa menjawab pertanyaan itu, itu untuk orang lain yang memutuskan.

“Anda benar-benar merasakan banyak tekanan dalam pekerjaan ini, tetapi Anda harus mencoba dan mengendalikan tekanan itu.

“Fokus saya hanya pada apa yang bisa saya kendalikan, melihat di mana kami bisa berkembang sepanjang waktu.

“Para pemain kembali memberi saya segalanya di lapangan dan hasilnya jelas bukan yang kami cari.

“Kami sangat mementingkan pertandingan ini, mungkin lebih dari yang lain, karena rentetan hasil yang kami miliki.

“Ini adalah pertandingan yang kami persiapkan dengan sangat keras, bersiap untuk mengalahkan tim ini, yang kami rasa bisa kami lakukan. Tetapi hasil pada akhirnya menunjukkan bahwa kami tidak melakukannya.”

Bos Wigan Leam Richardson menyaksikan timnya mendominasi selama satu jam, gagal untuk menempatkan permainan ke tempat tidur, kemudian melihat Huddersfield hampir mengambil rampasan sebelum reli akhir memenangkan hari itu.

“Saya pikir permainan menyimpulkan Kejuaraan,” katanya.

“Anda harus bertahan kadang-kadang, tidak peduli seberapa bagus Anda bermain.

“Untuk satu jam pertama, saya pikir kami memiliki nilai yang sangat baik sebagai tim tandang untuk keunggulan kami.

“Saya pikir kami mengendalikan sebagian besar permainan sebelum kami harus sedikit memanfaatkan keberuntungan kami.

“Pada saat yang sama, kami membentur tiang, Callum mengitari kiper dan tidak bisa mencetak gol, dan saya pikir permainan mungkin telah berubah karena itu.

“Mereka berhati-hati, menempatkan beberapa penyerang lagi, dan Anda mengharapkan mereka memberi Anda tantangan, yang harus Anda terima.

“Karakter yang kami tunjukkan untuk bertahan dalam permainan, tingkat kebugaran, pemain pengganti yang masuk ke lapangan, kebiasaan kuat yang kami miliki, etos kerja kami membantu kami dengan baik.”

Bos Burnley Vincent Kompany bersumpah ‘ada lagi yang akan datang’ setelah bermain imbang di Preston

Vincent Kompany menegaskan Burnley hampir tidak menggores permukaan potensi mereka musim ini setelah bermain imbang 1-1 di rival Preston North End.

Taylor Harwood-Bellis membuat Clarets unggul 1-0 pada menit ke-10 tetapi sundulannya dapat digagalkan oleh Jordan Storey di Deepdale lima menit kemudian.

Kedua tim memiliki peluang untuk menambah gol mereka di babak pertama ujung ke ujung, sebelum pertandingan mereda setelah istirahat.

Burnley sekarang tidak terkalahkan dalam enam pertandingan dan duduk dengan nyaman di play-off Championship tetapi Kompany melihat banyak ruang untuk perbaikan.

“Masih banyak lagi yang akan datang dari kami,” katanya.

“Itu adalah pertandingan derby jauh dari rumah jadi saya pikir ini adalah poin yang didapat, tetapi kami pantas menang. Di babak pertama kami menciptakan banyak peluang, dan jika kami mengambil beberapa peluang lagi, kami bisa menyelesaikan pertandingan.

“Namun, kami mulai memaksakannya terlalu banyak di babak kedua, dan jangan lupa Preston telah mencatatkan lima clean sheet sejauh musim ini.

“Kami menghasilkan banyak umpan yang bagus dan berlari ke kotak lawan, jadi selama kami terus menempatkan diri di area lapangan itu, kami akan baik-baik saja seiring musim berjalan.

“Kami pasti bekerja untuk itu, dan kami telah menunjukkan bahwa kami bisa berbahaya.

“Ini adalah margin kecil di divisi ini, jadi kami hanya harus terus bekerja.”

Burnley mencetak gol dengan bola mati, dengan pemain pinjaman Manchester City Harwood-Bellis melompat dengan luar biasa untuk menanduk bola tendangan sudut Josh Brownhill.

Tidak butuh waktu lama bagi North End untuk menyamakan kedudukan di depan Deepdale yang bergoyang, ketika sundulan Storey hampir melewati garis setelah sepak pojok Robbie Brady tidak digagalkan.

Manajer Preston Ryan Lowe menyaksikan dari tribun sambil menjalani skorsing satu pertandingan dan terkesan dengan bagaimana timnya memukul mundur para pemain penyerang Burnley selama sisa pertandingan.

“Kami menghadapi tim yang fantastis malam ini, tetapi kami akhirnya membatasi mereka dengan peluang minimal,” katanya.

“Saya tidak berpikir mereka benar-benar menyakiti kita sebanyak itu. Dengan sedikit lebih banyak kualitas di ujung atas, kami dapat melakukan jauh lebih baik.

“Ketika Anda melihat Burnley, mereka memiliki sumber daya dan beberapa pemain berkualitas nyata, jadi saya akan mengambil satu poin, itu bisa menjadi poin penting.

“Kedua tim mencoba memenangkan pertandingan dengan cara yang berbeda, tetapi sejauh yang kami ketahui, saya hanya berpikir mungkin kami tidak memiliki sedikit keunggulan.

“Itu jelas bukan karena keinginan untuk mencoba. Kami mendapat beberapa bola fantastis ke dalam kotak mereka, tetapi Anda harus mendapatkan seseorang di ujungnya.

“Sebagai sebuah grup, kami masih belajar secara besar-besaran, terutama dalam penguasaan bola.

Kami mencoba untuk memenangkannya, tetapi itu tidak terjadi pada kami.

Michael Duff mengatakan Barnsley harus lebih kejam setelah undian Port Vale

Bos Barnsley Michael Duff meminta timnya untuk memiliki lebih banyak kekejaman karena mereka dipatok kembali ke hasil imbang 1-1 melawan Port Vale.

Luke Thomas seharusnya menempatkan tim tuan rumah di depan pada menit ke-34 ketika ia ditemukan di tepi kotak enam yard oleh Conor McCarthy, tetapi usahanya terbang di atas mistar gawang.

Kebuntuan dipecahkan dua menit sebelum turun minum oleh bek The Reds Liam Kitching, yang menyambut umpan silang dari Jordan Williams untuk menyundul bola melewati Jack Stevens dan memberi timnya keunggulan.

Namun Ellis Harrison menyamakan kedudukan untuk Vale pada menit ke-83, menyambut umpan silang Gavin Massey dan menanduk bola melewati Collins.

Pelatih kepala Barnsley Duff mengatakan: “Permainan seharusnya sudah ditiadakan.

“Babak pertama sangat bagus, babak kedua kami menjaga bola demi menjaga bola.

“Kami melakukan cukup banyak untuk memenangkan pertandingan, tetapi kami harus lebih kejam.

“Jika 3-0 dengan 10 menit tersisa, tidak akan ada keluhan, tetapi kredit untuk Port Vale. Jika mereka ditawari satu poin sebelum pertandingan, saya yakin Darrell (Clarke) akan mengambilnya.”

Tentang penampilan dan gol Kitching, Duff berkata: “Dia luar biasa. Dia juga menciptakan peluang bagus untuk Devante Cole di babak kedua. Dia juga bersikap positif di sekitar tempat itu dan itu tercermin dalam penampilannya.

Dia punya energi dan pemikiran yang maju, semoga itu terus berlanjut.

Manajer Port Vale, Darrell Clarke, memuji kebersamaan timnya.

“Ini poin yang sangat bagus, Kami menciptakan beberapa peluang bagus selama pertandingan,” kata Clarke.

“Mereka adalah ancaman; mereka baru saja mengalahkan Sheffield Wednesday 2-0. Kami melakukan keadilan untuk diri kami sendiri.

“Grup ini sangat kompak. Pemain telah masuk, pemain mendapatkan menit bermain dan kami akan bekerja sesuai dengan itu.

“Kami berada di divisi yang lebih baru, divisi yang lebih tinggi. Kami akan terus beradaptasi, kami akan terus berkembang dan bekerja keras.

“Kami bisa memenangkannya pada akhirnya, dampak dari pergantian pemain sangat bagus. Ini memberi kita fleksibilitas untuk dapat mengubah banyak hal.

“Jika kami mengeluh dan mengeluh tentang mendapatkan poin di Barnsley, kami berada dalam sedikit masalah.

“Mereka adalah tim yang akan berada di paruh atas pada akhir musim, tetapi kami bersaing dan mempertahankan posisi kami sendiri.”

‘Top-laci’ Alfie May dipuji setelah mencetak rekor Cheltenham

Wade Elliott memuji pemecah rekor Cheltenham Alfie May setelah golnya yang terlambat memastikan kemenangan 2-1 atas Cambridge.

The Robins tertinggal 1-0 saat turun minum, tetapi gol dari Dan N’Lundulu dan May membuat Elliott meraih kemenangan kandang pertamanya sebagai pelatih kepala.

Dan gol May membuatnya menjadi pencetak gol terbanyak sepanjang masa di EFL Cheltenham dengan 40 gol.

“Alfie telah menjadi top-drawer sejak saya berada di klub dan saya telah melihat perubahan dalam dirinya sebagai kepribadian dan pesepakbola profesional,” kata Elliott.

“Dia melakukan pekerjaan gymnya, berlatih dengan benar dan dia membujuk orang lain. Dia mendapatkan imbalannya dari kerja keras itu. Saya yakin ada lebih banyak lagi dalam dirinya.”

Elliott merasa timnya pantas mendapatkan tiga poin yang mengangkat mereka ke posisi 19 dalam tabel.

“Kami pantas mendapatkannya karena saya pikir kami sangat baik,” katanya.

“Hasilnya adalah hasil yang tepat dan saya tidak berpikir kami pantas tertinggal 1-0 saat turun minum karena kami mendominasi selama setengah jam dan mereka mencetak gol dengan tembakan pertama ke gawang.

“Para pemain telah menunjukkan karakter dan ketahanan untuk kembali.”

N’Lundulu menyamakan kedudukan untuk Robins dengan tembakan melengkung yang bagus di sudut kanan atas pada menit ke-59 setelah umpan Ben Williams.

Itu adalah gol kedua pemain pinjaman Southampton dalam dua pertandingan dan yang ketiga musim ini.

May memenangkannya pada menit ke-84 dengan tembakan mendatar dari sudut sempit yang ia tanamkan di dalam tiang jauh.

Nama yang sama Adam May memberi Cambridge keunggulan pada menit ke-28 dengan tendangan kuat dari tepi kotak penalti setelah kerja bagus dari bola terakhir Shilow Tracey dan Harvey Knibbs.

Tapi bos Cambridge Mark Bonner mengakui timnya adalah yang terbaik kedua pada malam itu.

“Cheltenham bermain bagus dan pantas menang dan kami buruk,” katanya.

“Mereka berlari sangat keras dan bermain dengan intensitas dan jauh lebih baik dari kami. Mereka berjuang keras untuk menang.

“Kami memiliki terlalu banyak momen ketika kami tidak bagus dengan bola. Saya pikir kami benar-benar miskin.

“Kami tidak pantas unggul di babak pertama meskipun itu adalah gol yang brilian.

“Kami harus jauh, jauh lebih baik dengan bola daripada malam ini. Kami terbuka terlalu mudah dan itu adalah pelajaran bagi kami.”

Bos Charlton Ben Garner membela kiper Joe Wollacott setelah melakukan kesalahan

Manajer Charlton Ben Garner menolak menyalahkan Joe Wollacott setelah kesalahan kiper membuat Forest Green menyamakan kedudukan menjadi 1-1 di The Valley.

Addicks memiliki awal yang sempurna ketika Corey Blackett-Taylor membuat mereka unggul dalam 10 menit pertama.

Jack Payne memberikan umpan untuk pemain sayap, yang menggeser bola ke kaki kanannya dan melepaskannya ke sudut kanan atas gawang.

Namun Forest Green menyamakan kedudukan saat turun minum setelah Connor Wickham mencetak gol pertama kali setelah Wollacott melepaskan umpan silang Dominic Bernard.

“Saya tidak berpikir itu hanya Joe,” kata Garner. “Dia telah membuat kesalahan, yang sangat jarang dia lakukan, tetapi kami memiliki sejumlah kesalahan dalam lima atau enam menit sebelumnya. Kami sedikit longgar dan itu adalah tanggung jawab saya untuk memastikan itu tidak terjadi.

“Dia datang untuk itu dan positif, bagaimana saya ingin penjaga gawang saya. Dia mungkin seharusnya meninjunya, mengingat kondisinya dengan hujan. Kami tidak memilih individu – ini adalah tanggung jawab kolektif.”

Wickham nyaris mencetak gol kedua pada menit ke-66 saat ia melihat tendangan sudut Regan Hendry di muka gawang.

Bek tengah Charlton Ryan Inniss diusir keluar lapangan karena mendapat kartu kuning kedua menjelang akhir enam menit perpanjangan waktu setelah melakukan tantangan udara yang terburu-buru pada Christian Marques.

Garner berkata: “Saya berbicara dengan wasit dengan cepat pada peluit akhir dan dia mengatakan dia memimpin dengan tangan, yang belum dia lakukan. Lengan ada di punggung pemain. Anda tidak dapat mengajukan banding, ini kuning kedua, jadi kami harus menerimanya dan melanjutkan.

“Dia agresif dan mencoba mencetak gol. Tidak ada lengan yang terlibat – jika ada yang saling berhadapan. Terkadang ukuran Ryan bertentangan dengannya.

“Kami kecewa dengan hasilnya, itu adalah malam yang membuat frustrasi. Kami memulai dengan baik, mencetak gol fantastis dan benar-benar berada di puncak. Kami harus lebih kejam dalam mendapatkan detik itu – mereka berada di ujung tanduk pada tahap itu.”

Hasil imbang tersebut membuat Forest Green mendapatkan poin tandang pertama mereka sejak 13 Agustus.

Pelatih kepala Ian Burchnall mengatakan: “Dalam 15 menit terakhir Charlton berada di atas, tetapi itu normal untuk tahap permainan itu. Kami mempertahankan kotak kami dengan baik.

“Kami benar-benar layak mendapatkan poin. Kami berani dan memainkan sepakbola yang bagus. Adapun tujuan kami, jika Anda ingin bola jatuh ke siapa pun di dalam kotak, Connor sempurna.

“Gol awal mengecewakan – itu karena kami kehilangan bola. Kami menyebabkan diri kami sendiri bermasalah. Setelah itu kami mulai mengoper bola, menciptakan peluang dan kami tampil brilian di 20 menit pertama babak kedua. Kami terlihat berbahaya.

“Tapi jalan kita masih panjang sebelum kita menjadi tim League One yang mapan.”

Steve Morison: Serangan balik Middlesbrough tidak mengurangi penampilan Cardiff

Steve Morison tidak merasa kebangkitan Middlesbrough di babak kedua akan mengurangi kualitas penampilan tim Cardiff-nya dalam kemenangan 3-2 mereka di Stadion Riverside.

Cardiff dengan mudah menghasilkan 45 menit terbaik mereka musim ini saat mereka unggul tiga gol saat istirahat berkat gol-gol dari Callum O’Dowda, Mark Harris dan Perry Ng.

Middlesbrough bangkit setelah turun minum dan dua gol dalam waktu satu menit dari Duncan Watmore dan Rodrigo Muniz memastikan the Bluebirds harus bertahan dari momen-momen akhir yang menegangkan untuk mengklaim kemenangan tandang pertama mereka musim ini.

Morison mengakui timnya terjepit di tahap penutupan, tetapi tidak percaya final yang panik harus menaungi tampilan yang sangat baik.

Bos Cardiff mengatakan: “Kami bukan Manchester City – kami tidak akan pernah mendominasi permainan selama 90 menit. Itu akan selalu menjadi pertandingan yang berbeda di babak kedua, mereka akan berhati-hati terhadap angin, tetapi kami sangat baik di babak pertama.

“Kami memiliki pemain yang menjalani pertandingan pertama mereka dalam beberapa saat, jadi mereka akan kelelahan, dan itu terjadi. Mereka (Middlesbrough) mendapat dua gol berturut-turut dengan cepat, tapi kami membuat beberapa perubahan untuk menstabilkan kapal dan pergi dan memenangkan pertandingan.

“Kami telah mencetak tiga gol tandang di Middlesbrough – ini adalah performa yang luar biasa. Kami bukan Man City dan Liverpool jadi kami tidak akan mengontrol dan mendominasi pertandingan selama 90 menit. Kami mencoba, dan kami mendominasi permainan tanpa bola untuk waktu yang lama.

“Kami tahu kami bisa melukai mereka jika kami menekan pada waktu yang tepat dan itu semua tentang mengambil peluang kami ketika kami mendapatkannya. Kami melakukan itu di babak pertama dan kecuali Anda adalah tim papan atas, maka itu adalah sifat manusia untuk menjadi sedikit gugup dan mulai lebih banyak bertahan.”

Bos Middlesbrough Chris Wilder mengakui pertahanan babak pertama timnya meninggalkan banyak hal yang diinginkan, dengan para pemainnya merupakan arsitek dari kejatuhan mereka sendiri pada beberapa kesempatan.

Wilder berkata: “Pertahanannya sangat buruk. Kami bermain melawan tim yang tidak dalam performa bagus dan kami ingin keluar dari jebakan, tetapi kami jelas tidak melakukannya.

“Kami membuat start cepat yang luar biasa melawan Sunderland, di mana intensitas dan pengambilan keputusan kami bagus, tetapi pengambilan keputusan malam ini, untuk ketiga gol, sangat buruk.

“Jika Anda memberi tim yang sedikit kesulitan untuk melangkah, maka mereka menyukainya. Saya pikir kami akan menyukainya jika kami diberi tiga gol, karena itulah yang terjadi.

“Ada begitu banyak kesalahan individu. Gol pertama, saya memiliki pemain berpengalaman yang memukul bola ke pemain yang memiliki tiga pemain di sekelilingnya. Yang kedua, kami mencegat umpan longgar dan giliran kami untuk bermain, tetapi kapten membuat kesalahan dan kami tertinggal 2-0.

“Ada kegugupan dan kegelisahan tentang kami saat itu dan itu menyebar ke seluruh stadion. Itu diharapkan dan pantas.

Lapisan gula pada kue untuk mereka adalah tujuan ketiga mereka, tetapi ada begitu banyak kesalahan dalam hal itu dari sudut pandang kami dalam hal struktur dan bagaimana hal itu seharusnya ditangani.

Anda selalu menyukai Lawrence Vigouroux untuk melakukan penyelamatan – Richie Wellens

Manajer Leyton Orient, Richie Wellens, memuji Lawrence Vigouroux setelah penyelamatan penalti pada masa tambahan waktu sang kiper memastikan kemenangan 1-0 di Rochdale.

Pemimpin Liga Dua Orient telah menjadi tim yang lebih baik untuk waktu yang lama dalam permainan dan memimpin melalui gol George Moncur pada menit ke-34, dengan kiper Rochdale Richard O’Donnell melakukan sejumlah penyelamatan untuk menjaga timnya tetap bertahan.

Dan tim tuan rumah memiliki kesempatan untuk merebut satu poin dari rahang kekalahan ketika Tyrese Sinclair memanfaatkan sundulan yang salah dan dijatuhkan oleh Vigouroux jauh ke dalam waktu tambahan.

Namun sang kiper menyelamatkan tendangan penalti Scott Quigley untuk melindungi keunggulan tiga poin timnya di puncak klasemen.

Wellens berkata: “Itu adalah kemenangan yang sangat bagus tetapi kami harus melakukan yang lebih baik karena kami seharusnya unggul dua atau tiga.

“Itu adalah penyelamatan hebat dari Lawrence dan Anda selalu menyukainya karena dia adalah penjaga gawang yang sangat bagus.

“Saya hanya kecewa dengan cara kami kehilangan kendali permainan. Saya membuat subs dalam 15 menit terakhir untuk mempertahankan permainan daripada mengejar yang kedua karena kami tidak mengoper bola.

“Saya pikir kami adalah tim yang dominan di babak pertama dan bisa saja unggul tiga atau empat gol.

“Kiper mereka telah melakukan penyelamatan yang sangat bagus dan kami memiliki beberapa jarak dekat di mana kami seharusnya bisa menariknya kembali dan membuat keputusan yang lebih baik, lebih berkualitas di sepertiga akhir.”

Kekalahan membuat Rochdale tanpa kemenangan di liga dan dasar klasemen.

Tapi bos Jim Bentley mengambil beberapa hal positif setelah pertandingan kandang pertamanya sebagai pelatih.

Dia berkata: “Kami memainkan tim yang bagus, puncak divisi dan tim yang memiliki kesombongan tertentu yang datang ketika Anda penuh percaya diri dan bermain dengan baik.

“Untuk diri kami sendiri, kami berada dalam situasi yang sulit dan mungkin merasa kasihan pada diri kami sendiri, tetapi satu hal yang saya sentuh setiap hari dan datang ke permainan adalah bersaing keras, mengosongkan tangki setiap hari dan menerapkan etos kerja dan aplikasi yang sama ke dalam. permainan.

“Apakah kita mendapatkannya? Saya pikir kami melakukannya, setiap orang memiliki kesempatan yang baik.

“Kami terkadang kekurangan kualitas dan ketenangan yang buruk, tetapi ada beberapa momen cerah dan hal-hal positif tentangnya.”

Ian Evatt senang melihat Bolton berakhir menunggu kemenangan tandang

Ian Evatt senang melihat Bolton mengakhiri perjalanan tandang tanpa kemenangan mereka dengan kesuksesan 2-0 yang solid di MK Dons yang sedang berjuang.

Penalti Dion Charles dan sundulan Gethin Jones membuktikan perbedaan saat Trotters naik ke urutan kelima di League One.

Hasil tersebut menandai kemenangan tandang pertama Bolton musim ini – dan kemenangan pertama mereka di Stadium MK – dan bos Evatt berharap itu akan menjadi titik balik.

Dia berkata: “Saya senang mendapatkan kemenangan tandang pertama.

“Sangat bagus untuk menyingkirkan monyet dari punggung kami dan menang di sini selalu merupakan hal yang sulit untuk dilakukan.

“Tapi saya pikir sejak menit pertama kami menunjukkan energi dan intensitas yang baik, tidak ada yang salah dari istirahat 10 hari. Kami mengambil kendali lebih awal.

“Kekhawatiran bagi saya adalah kami kebobolan momen dan gol melawan jalannya permainan, jadi saya merasa penalti memberi kami sedikit lebih banyak kepercayaan diri dan keyakinan.

“Jika saya menjadi sangat kritis di babak kedua, kami seharusnya mencetak lebih banyak. Tapi, sejauh pertunjukan berjalan, itu cukup solid.

“Pertahanan tetap fokus dan konsentrasi. Saya pikir kami telah bermain cukup baik sepanjang musim, jujur.

“Kami baru saja menderita di saat-saat buruk, sedikit kehilangan konsentrasi, sebagai tim dan bukan hanya pemain buruk.

“Kupikir kita akan melakukannya malam ini.”

Wanderers mendapat tendangan penalti awal yang ditepis ketika Elias Kachunga jatuh di kotak penalti setelah bersitegang dengan Warren O’Hora.

Tapi Charles menempatkan Bolton unggul dari titik penalti setelah Dawson Devoy dihukum karena menjatuhkan Jones.

Sundulan Matthew Dennis melebar dari umpan silang Devoy lima menit setelah restart sebelum Jamie Cumming melakukan penyelamatan brilian dari jarak dekat untuk menggagalkan peluang Charles.

Tapi tidak ada yang bisa dia lakukan setelah Jones menyundul bola dari tendangan bebas Jack Iredale untuk mencetak gol pertamanya selama lebih dari satu jam dan mengunci poin.

Bos Dons Liam Manning, yang timnya duduk di zona degradasi dengan tujuh poin, mengatakan: “Ini membuat frustrasi dan sulit untuk diterima.

“Kepercayaan diri rendah, kami belum bermain seperti yang kami inginkan atau mendapatkan hasil yang kami inginkan.

“Kami memulai babak kedua dengan baik dan unggul. Kemudian kami kebobolan gol dan itu menggeser momentum permainan.

“Tetapi kami harus melakukan lebih baik dari itu dalam hal bagaimana kami merespons dan berjuang untuk tertinggal dua gol.

“Momentum sangat besar dalam sepak bola. Kami melakukan pekerjaan sebanyak yang kami bisa untuk membuat rencana dan memasukkan detail dalam pelatihan, kemudian para pemain harus menjalankan pekerjaan mereka.

“Kami membuat terlalu banyak kesalahan dan terlalu banyak membuang bola. Kami berada dalam pertarungan dan memo dan kami harus tetap bersatu dan melangkah.”